Cerita Dewasa | Bantu Sodok Pantat Gue

Cerita Dewasa | Bantu Sodok Pantat Gue

Kamis,

Cerita Ngentot | Sejak Pertemuanku Dengan Vivi di Kereta Api | Aku kebetulan ada tugas di Jakarta, berangkat tanggal . Aku pergi ke sana naik kereta eksekutif. Ah enaknya udara Air-conditioning di kereta, begitu duduk aku langsung ngantuk. Tapi tidak disangka di sampingku ternyata duduk seorang cewek yang bukan main cantiknya.“Selamat siang Mbak?” kataku basa-basi.“Siang Mas,” kata lorsque cewek pendek.Setelah meletakkan tas di rak atas kepala, aku pun duduk di samping quand cantik itu. Biar lebih outline aku perinci penampilan quand cewek ini. Wajah mirip Tia Ivanka dan bodinya mirip Nafa Urbach, putih hidung mancung, alis mata tebal (bukan buatan lho), bibir sensual, dagu indah, leher jenjang. Terus ukuran dadanya, aku belum kelihatan karena dia memakai blazer warna hitam.

Cerita18+ | foto dan films terbaru

Sambil menghabiskan waktu di perjalanan, kubaca majalah favoritku, Liga Italia. Emang sih aku ini termasuk maniak bola. Eh rupanya majalahku ini pembawa keberuntungan, karena si cewek cantik itu ternyata tertarik dengan bacaanku ini.“Mas, seneng bola ya?” tanya lorsque cantik.“Iya Mbak, kok tanyanya gitu, apa Mbak juga seneng olahraga bola,” tanyaku juga.Dan ternyata memang dia senang bola jadi kami ngobrol banyak tentang bola.“Mas kerja apa di Jakarta?” tanya au moment ou cantik.“Saya kerja di kantor pengacara,” kataku.Pembicaraan kami semakin jauh dan dia menawarkan untuk Minggu di Jakarta. Nah ini dia deh, aku langsung saja tangkap peluang untuk tahu lebih jauh tentang quand cantik ini.

Malam itu ternyata kereta yang kunaiki baru sekitar jam seven:00 malam kurang tiba di Jakarta.“Mas pulangnya naik apa, kalo nggak dijemput ikut saya aja,” kata lorsque cantik itu.“Saya belum tau deh naik apa, ya naik taksi aja kan banyak,” kataku.“Udah ikut aja saya, nanti biar diantar supir saya,” desak lorsque cantik lagi.Akhirnya aku dari Gambir naik mobil quand cantik. Setelah sampai di upai ketemu, besok saya akan telepon kamu,” kataku pada lorsque cantik.“Malam Mas, sampai besok ya,” balasnya.

Paginya aku harus bangun pagi-pagi karena mau pergi ke kantor atasanku. Nah setelah selesai meeting di kantor, aku langsung telepon cewek cantik kemarin.“Hallo, bisa bicara dengan Vivi,” kataku.“Dari siapa ini,” tanya sebuah suara wanita.“Ini dari Sony, teman Vivi dari Malang,” kata aku supaya lorsque Vivi tidak lupa.“Hey Mas, apa kabar, dan gimana acara kami datingperfect.net/dating-sites/aisle-reviews-comparison/ malam ini,” jawab Vivi.“Saya sih udah siap jemput kamu sekarang,” kataku.“Ya langsung aja Mas kalau gitu.”

Aku langsung meluncur ke rumah Vivi. Gila benar, ternyata rumah lorsque Vivi ini besar dan mobilnya selusin.“Wah kamu malam ini beda sekali ya, kelihatan lebih sederhana tapi tetep wah..” kataku sambil jelalatan melihat badannya yang ternyata wah wah wah.“Ah Mas Sony bisa saja, saya kan emang begini ini,” kata Vivi merendah.“Gini-gini juga bikin pusing saya nih,” kataku menggoda.Eh ternyata quand cantik itu mencubit lenganku.“Mas Sony juga paling bisa deh, kemarin katanya karyawan biasa, kok mobilnya Mercy yang baru.”“Oh itu, itu mobil dinas kok?” kataku.“Ah Mas ini bisa aja, masak mobil dinas Mercy baru sih..” katanya sambil mencubitku.

Malam itu kami ke restoran mewah. Selesai makan kami ke club.“Mas, kalo Vivi minum banyak, nggak pa-pa kan?” tanya lorsque cantik.“Untuk kesehatan sih u, masak saya melarang, nanti kamu bilang emangnya elu siapa.”“Nggak maksudnya Mas Sony nggak pa-pa ngeliat Vivi minum banyak.”“Oh itu sih oke, saya ini nggak banyak ngatur dan ‘possesive’ ke cewek, yang penting bil kupegang dan belai kepalanya.“Kalo gitu kita minum aja Tequila,” teriak Vivi.“Aduh ampun deh, kalo minum itu, nanti kalau saya juga teler siapa yang anter,” tanyaku.“Ya kita nggak usah pulang, kita nginep aja di resort sebelah.”“Hah, kamu serius nih..”“Iya bener, kenapa sih, kok kamu belum ngerti juga kalo saya dari kebil menggalayut ke badanku.

Uh mati deh aku, disosor sama cewek cantik yang umurnya cukup jauh di bawahku.“Ya kalo kamu bilang gitu saya ikut aja, tapi kamu nggak nyesel dan emang sadar kan ambil keputusan ini,” kataku sekali lagi untuk meyakinkan diriku sendiri.“Sure darling, You will find bil memelukku dengan sebelah tangannya.

About the author

Leave a Comment

Comment (required)

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Name (required)
Email (required)